Opini Menyalahi Tentang Negara Ala Nabi

Opini Menyalahi Tentang Negara Ala Nabi




Oleh: Diyana Indah Sari (Muslmah Peduli Umat)

Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Mohammad Mahfud Md mengatakan bahwa tidak diperbolehkan mendirikan negara seperti pada zaman Nabi Muhammad SAW, dengan alasan negara yang didirikan oleh Nabi Muhammad SAW adalah negara teokrasi. "Kita dilarang mendirikan negara seperti yang didirikan nabi karena negara yang didirikan nabi merupakan negara teokrasi di mana nabi mempunyai tiga kekuasaan sekaligus," tutur Mahfud dalam diskusi "Harapan Baru Dunia Islam: Meneguhkan Hubungan Indonesia-Malaysia" di Gedung PBNU, Jakarta, Sabtu (25/1/2020). https://m.liputan6.com/amp/4164098/mahfud-md-haram-mendirikan-negara-seperti-zaman-nabi
Pernyataan Mahfud Md tersebut tentunya pernyataan yang salah kaprah dan tidak didasari dengan dalil maupun fakta pendukung. Ia juga menjelaskan bahwa yang diharapkan di Indonesia adalah negara islami yang menjalankan nilai-nilai islam, bukan negara islam. Kita tidak perlu negara Islam, tetapi perlu negara Islami. Seperti New Zealand negara Islami, Jepang Islami," ujar Mahfud Md.
Lalu benarkah kita dapat menjalankan nilai-nilai islam, tanpa negara islam, tanpa sistem islam? Pernyataan mengenai haramnya mengikuti sistem pemerintahan Nabi Muhammad SAW menyelewengkan syariat islam dan merupakan bentuk penyesatan. Sistem pemerintahan Nabi Muhammad SAW telah terbukti berhasil meriayah ummat selama 1300 tahun. Tentunya dengan kesejahteraan rakyat yang terjamin. Termasuk salah satu ajaran islam dan wasiat Rasulullah SAW kepada para sahabat dan ummatnya adalah sistem pemerintahan islam (khilafah)
Sistem pemerintahan yang aturan didalamnya langsung berasal dari Allah SWT. Sehingga sudah terjamin sebagai sistem terbaik yang seharusnya diterapkan, bukan malah dianggap haram. Di dalam Al Qur'an disebutkan bahwa Allah SWT berfirman: Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, "Sungguh Aku akan menjadikan di muka bumi Khalifah..." [TQS al-Baqarah [2]: 30]. Khilafah merupakan ajaran islam dan merupakan warisan Rasulullah SAW yang wajib diterapkan.
"Bani Israil dahulu telah diurus urusan mereka oleh para Nabi. Ketika seorang Nabi [Bani Israil] wafat, maka akan digantikan oleh Nabi yang lain. Sesungguhnya, tidak seorang Nabi pun setelahku. Akan ada para Khalifah, sehingga jumlah mereka banyak." [HR Muslim]
Imam Ahmad meriwayatkan:
حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ دَاوُدَ الطَّيَالِسِيُّ حَدَّثَنِي دَاوُدُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ الْوَاسِطِيُّ حَدَّثَنِي حَبِيبُ بْنُ سَالِمٍ عَنِ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيرٍ قَالَ كُنَّا قُعُودًا فِي الْمَسْجِدِ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَكَانَ بَشِيرٌ رَجُلًا يَكُفُّ حَدِيثَهُ فَجَاءَ أَبُو ثَعْلَبَةَ الْخُشَنِيُّ فَقَالَ يَا بَشِيرُ بْنَ سَعْدٍ أَتَحْفَظُ حَدِيثَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الْأُمَرَاءِ فَقَالَ حُذَيْفَةُ أَنَا أَحْفَظُ خُطْبَتَهُ فَجَلَسَ أَبُو ثَعْلَبَةَ فَقَالَ حُذَيْفَةُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَكُونُ النُّبُوَّةُ فِيكُمْ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ تَكُونَ ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا ثُمَّ تَكُونُ خِلَافَةٌ عَلَى مِنْهَاجِ النُّبُوَّةِ فَتَكُونُ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ تَكُونَ ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَرْفَعَهَا ثُمَّ تَكُونُ مُلْكًا عَاضًّا فَيَكُونُ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ يَكُونَ ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا ثُمَّ تَكُونُ مُلْكًا جَبْرِيَّةً فَتَكُونُ مَا شَاءَ اللَّهُ أَنْ تَكُونَ ثُمَّ يَرْفَعُهَا إِذَا شَاءَ أَنْ يَرْفَعَهَا ثُمَّ تَكُونُ خِلَافَةً عَلَى مِنْهَاجِ النُّبُوَّةِ ثُمَّ سَكَتَ
Telah berkata kepada kami Sulaiman bin Dawud al-Thayaalisiy; di mana ia berkata, "Dawud bin Ibrahim al-Wasithiy telah menuturkan hadits kepadaku (Sulaiman bin Dawud al-Thayalisiy). Dan Dawud bin Ibrahim berkata, "Habib bin Salim telah meriwayatkan sebuah hadits dari Nu’man bin Basyir; dimana ia berkata, "Kami sedang duduk di dalam Masjid bersama Nabi saw, –Basyir sendiri adalah seorang laki-laki yang suka mengumpulkan hadits Nabi saw. Lalu, datanglah Abu Tsa’labah al-Khusyaniy seraya berkata, "Wahai Basyir bin Sa’ad, apakah kamu hafal hadits Nabi saw yang berbicara tentang para pemimpin? Hudzaifah menjawab, "Saya hafal khuthbah Nabi saw." Hudzaifah berkata, "Nabi saw bersabda, "Akan datang kepada kalian masa kenabian, dan atas kehendak Allah masa itu akan datang. Kemudian, Allah akan menghapusnya, jika Ia berkehendak menghapusnya. Setelah itu, akan datang masa Kekhilafahan ‘ala Minhaaj al-Nubuwwah; dan atas kehendak Allah masa itu akan datang. Lalu, Allah menghapusnya jika Ia berkehendak menghapusnya. Setelah itu, akan datang kepada kalian, masa raja menggigit (raja yang dzalim), dan atas kehendak Allah masa itu akan datang. Lalu, Allah menghapusnya, jika Ia berkehendak menghapusnya. Setelah itu, akan datang masa raja dictator (pemaksa); dan atas kehendak Allah masa itu akan datang; lalu Allah akan menghapusnya jika berkehendak menghapusnya. Kemudian, datanglah masa Khilafah ‘ala Minhaaj al-Nubuwwah (Khilafah yang berjalan di atas kenabian). Setelah itu, beliau diam".[HR. Imam Ahmad]
Dengan demikian sudah jelas, tentu tidak pantas seseorang mengatakan negara islam seperti zaman Nabi Muhammad SAW itu dilarang, karena sistem pemerintahan Nabi Muhammad SAW wajib untuk diterpakan, khilafah adalah ajaran islam. Dibandingkan sistem yang diterapkan saat ini telah nyata banyak kerusakannya, sistem yang tidak dapat menyejahterakan rakyat, dengan politik yang digunakan untuk kepentingan penguasa bukan kepentingan rakyat. Islam adalah sebaik baik solusi, syariat islam wajib diterapkan dan tentunya perlu peran negara yakni khilafah.
Previous Post
Next Post

post written by:

0 Comments: