Ramadhan Istimewa, Momentum Perubahan Hakiki

Ramadhan Istimewa, Momentum Perubahan Hakiki



Oleh. Devi Saraswati 
(Aktivis Dakwah Kampus)

Ramadhan merupakan bulan turunnya Al-Qur’an, dimana bulan ramadhan adalah bulan yang sangat ditunggu-tunggu oleh sebagaian besar umat muslim diseluruh dunia. Pada bulan rhamadhanlah seluruh umat islam di dunia menjalankan ibadah wajibnya yaitu  puasa rhamadhan. Dan barang siapa yang bersungguh-sungguh , niat karena Allah ta’aala, dan  yakin bahwa puasa ramadhan  adalah  salah  satu  kewajiban yang  dibebankan oleh Allah Subhanallahu Wata’ala kepada orang-orang  yang beriman, maka Allah Subhanallahu Wata’ala akan  mengampuni segala dosa-dosanya.

Firman Allah dalam surah Al- Baqarah ayat 183 

‘’Hai orang-orang yang beriman , diwajibkan atas kamu  berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa .

Puasa  bukan hanya menahan lapar dan dahaga tetapi momentum untuk mendorong kita menjadi insan dan bangsa yang taat sempurna pada syariatnya. Takwa adalah menjalankan perintah Allah dan menjauhi segala larangannya sudah menjadi keharusan sebagai seorang muslim untuk bertakwa kepada Allah dan Rasulnya. Bertakwa kepada Allah bukan hanya individu semata melainkan juga para pemimimpin negara. Pemimpin negara  wajib mengajak umat taat pada syariatnya jika tidak maka dosa akan didapatannya. 

Rasulullah  shollallahu’alaih wa sallam bersabda, ‘’ Sesungguhnya Ramadhan adalah bulan dimana Allah ta’aala wajibkan berpuasa dan aku  sunnahkan  kaum  muslimin menegakkan ( sholat malam). Barang siapa berpuasa dengan  iman dan  mengharapkan ke ridhaan Allah ta’aala , maka dosanya keluar seperti hari ibunya melahirkan ( HR Ahmad 1596).

Bulan ramadhan  memang berbeda dari bulan-bulan lainnya, karena bulan rhamadhan mempunyai keistimewaan. dimana ketika semua aktivitas yang kita lakukan dengan lillah maka pahala akan dilipat gandakan oleh Allah Subhanallahu Wata’ala.  Bahkan,  tidurnya orang yang berpuasa dibulan ramadhan untuk menghindari maksiat  maka akan berbuah pahala,  ketika kita menyiapkan makanan untuk berbuka puasa pun menjadi ladang pahala. Keistimewaan  ramadhan  tidak cukup hanya disitu saja, bulan  ramadhan juga adalah bulan  yang penuh ampunan, maka dari itu saatnya kaum muslim untuk bertaubat atas kemaksiatan yang telah dilakukan, termasuk salah satunya adalah  mengabaikan hukum Allah. Tidak pernah ada manusia yang tidak melakukan kesalahan , maka dari itu bulan ramadhan inilah momen  yang sangat tepat untuk bertaubat dan berburu ampunan-Nya. 

‘’ Wahai hamba-hamba ku Setiap siang dan malam  kalian senantiasa berbuat salah, namun aku mengampuni semua dosa. Karena itu, mohonlah ampunanku agar aku mengampuni kalian ( HR. Muslim )

Namun, pada bulan ramadhan ditahun ini telah berbeda dari bulan ramadhan sebelumnya, dimana dunia berada di kondisi adanya wabah  yang telah  hadir. Ramadhan tahun lalu masih bisa melaksanakan ibadah dengan rasa penuh suka cita, beramai-ramai  untuk datang ke masjid, namun nyatanya saat ini kondisi tersebut tidak memungkinkan kita lakukan karena disebabkan oleh makhluk Allah yang sangat kecil itu  datang menghampiri dengan begitu ancaman wabah tersebut tidak boleh menyurutkan niat dan semangat dalam  menjalani aktivitas yang dapat melemahkan diri dalam  mendekatkan diri kepada Allah. 

"Dan bersegeralah kamu kepada ampuan dari tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa. ( QS. Ali Imran : 133 )"

Maka dari itu dengan adanya wabah ini hendaknya menyadarkan bahwa  manusia hanyalah makhluk yang lemah dalam mengurusi dan mengatur kehidupannya. Membutuhkan petunjuk yang berasal dari Allah subhanallahu wata’ala agar keberkahan dan keselamatan dunia dan akhirat ini terjamin.

Previous Post
Next Post

post written by:

Cerdaskan Umat, Raih Kebangkitan!

0 Comments: