New Normal Life Solusi Ditengah Pandemi, Mungkinkah?

New Normal Life Solusi Ditengah Pandemi, Mungkinkah?



Oleh: Tri S, S.Si
(Penulis adalah Pemerhati Perempuan dan Generasi)

Dewan Pakar Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (IAKMI) Dr Hermawan Saputra mengkritik persiapan pemerintah menjalankan kehidupan new normal. Menurut dia belum saatnya, karena temuan kasus baru terus meningkat dari hari ke hari (Merdeka.com, 25 Mei 2020).

"Saya kira baru tepat membicarakan new normal ini sekitar minggu ketiga/empat Juni nanti maupun awal Juli. Nah, sekarang ini terlalu gegabah kalau kita bahas dan memutuskan segera new normal itu," ujar Hermawan saat dihubungi merdeka.com, Senin (25/5).

Terlalu dini, maksud Hermawan adalah wacana new normal ini membuat persepsi masyarakat seolah-olah telah melewati puncak pandemi Covid-19, namun kenyataan belum dan perlu persiapan-persiapan dalam new normal tersebut.

"Jadi, new normal ini adalah sesuatu yang akan dihadapi, namun berbincang new normal ini banyak pra syaratnya. Pertama, syaratnya harus sudah terjadi perlambatan kasus. Dua, sudah dilakukan optimalisasi PSBB," sebutnya.

Ketiga, masyarakatnya sudah lebih memawas diri dan meningkatkan daya tahan tubuh masing-masing. Keempat, pemerintah sudah betul-betul memperhatikan infrastruktur pendukung untuk new normal.

"Selanjutnya, apakah hal ini sudah berlangsung dan sudah terjadi, rasanya belum," sambungnya. Hermawan mengatakan, puncak pandemi belum dilewati bahkan kasus cenderung naik. Akibatnya, prediksi-prediksi yang mengatakan puncak pandemi pada awal Juni akan mundur hingga akhir Juni maupun awal Juli.

"Hemat saya kita harus bersabar dan memiliki daya tahan ya. Namun itu tergantung dari pemerintah, harus konsisten juga dalam mengambil kebijakan, disiplin untuk memberikan statement dan juga adanya penguatan-penguatan pelayanan di lapangan," tuturnya.

Sementara itu, dia mengungkapkan, dampak dari perbincangan new normal belakangan ini buat masyarakat alami pandangan, kebebasan tanpa melihat potensi penyebaran virus corona (permisivisme).

"Jalanan kembali ramai, keramaian ini tidak hanya di area publik, seperti pasar. Tetapi, keramaian itu juga terjadi di tempat-tempat keagamaan dan aktivitas kantor industri. Nah ini juga harus diwaspadai, seolah new normal, tapi kita ini kembali pada keramaian seperti tidak ada kasus Covid saja," jelasnya.

Menurutnya, new normal berarti ada perilaku baru, budaya baru, dan juga ada fasilitas maupun kebijakan yang baru baik dari sisi masyarakat maupun pemerintah berdasarkan kedisiplinan.

Mengapa penguasa bersikeras segerakan New Normal? Padahal kurva belum melandai? Padahal kebijakan yang sekarang saja amburadul?

Karena New Normal sejatinya adalah tuntutan para kapitalis dan pemilik modal tidak mau terus merugi. Para pemilik mall, para pemilik jaringan hotel besar, para pemilik maskapai penerbangan, para pemilik raksasa migas, mereka yang selama ini "sakratul maut" akibat pandemi berusaha untuk bangkit kembali.

Tentu saja mereka tinggal menekan para penguasa beserta kroni mereka. Toh mereka dulu jadi penguasa lewat pemilu yang kemarin di-support penuh oleh para kapitalis tersebut.

Lalu bagaimana jika nanti rakyat kecil banyak yang sakit terpapar pandemi? Tenang, penguasa telah menaikkan BPJS jadi negara tidak akan rugi. Rakyat dibiarkan berjuang sendiri, seperti dulu kita dibiarkan berjuang sendiri, lockdown tanpa bantuan negara seperti amanat UU Karantina.

Lalu apa yang harus kita lakukan? Jangan mau ikut seruan New Normal. Jangan belanja ke mall, jangan bepergian, jangan beri kesempatan para raksasa kapitalis itu bangkit lagi. Biarkan mereka meneruskan "sakratul maut" mereka sampai tuntas.

Tetap belanja ke tetangga Anda, tetap beli dagangan teman Anda. Matikan TV, abaikan iklan. Usahakan beli barang dan jasa secara langsung. Hidupkan peer-to-peer economy.

Jika Anda kena PHK, atau terancam PHK, segera bangkit dan ambil bagian dalam peer-to-peer economy tadi. Tawarkan produk atau jasa secara langsung kepada siapa saja. Saya melihat sendiri, tetangga, saudara dan kerabat yang bisa survive dengan cara seperti ini. Depan rumah saya misalnya, berhasil membuat Pizza yang nyaris seenak Pizza Hut, dengan harga seper limanya. Jangan cengeng dan hidup tergantung orang terus. Saatnya mandiri.

Salah satu hikmah pandemi ini adalah hancurnya bisnis-bisnis leisure-lux bermodal dan berbujet iklan besar, serta bertempat di mall besar. Serta bangkitnya banyak bisnis kecil dengan sistem direct selling. Hancurnya para pemakai riba, serta suburnya jual beli (al-bai). Hancurnya pasar modal dan bursa, serta mulai digunakannya crowd funding ala syariah yaitu syirkah. Tugas Anda hanyalah membiarkan dan memberikan kesempatan kepada pandemi untuk menuntaskan semua tugasnya tadi. Jangan terpancing propaganda New Normal.

Jika New Normal ini berhasil, maka kapal-kapal tanker minyak raksasa yang kemarin kebingungan terombang-ambing di lautan karena semua kilang minyak penuh, mereka akan kembali mengucurkan dengan masif dan deras minyak-minyak mereka. Harga minyak akan kembali naik. Para kapitalis akan kembali berpesta saling toast wine mahal. Dan bumi akan kembali tercemar polusi.

Satu lagi, jangan paksaan anak masuk sekolah jika Anda belum yakin. Mengingat anak-anak yang terdampak pandemi cukup banyak. Tetap pertahankan kelas online LM atau lakukan home school sendiri. Sudah saatnya anak-anak tidak lagi dicekoki dengan beban kurikulum dan Anda mulai mendesain sendiri kurikulum terbaik buat mereka.

Intinya, biarkan pandemi ini menyelesaikan tugasnya untuk menghabisi peradaban kapitalis sekuler yang sejak awal memang sudah rusak ini. Dan pada saat yang sama kita belajar cara hidup yang baru, yang lebih sesuai dengan Islam, sampai terwujudnya bisyarah Baginda Rasulullah saw; tsumma takunu khilafatan 'ala minhajin nubuwah.

Mau New normal?

Kembalilah pada aturan yang memanusiakan manusia. Pada aturan yang memuaskan akal, menentramkan hati, sesuai fitrah manusia. Yakni pada Aturan Yang menciptakan manusia. Pada Alquran dan sunnah nabi. Pada ijtihad yang suci. Pada penerapan syariat secara kaffah lewat institusi Khilafah Islamiyah.

Previous Post
Next Post

post written by:

0 Comments: