Recent Posts

Total Tayangan Halaman

Labels

Pesan Sekarang Juga!

Cara Ngirim Tulisan

Cara mengirim tulisan ke Pena Pejuang : 1. Kirim tulisan, bisa dalam bentuk tulisan wa, bisa juga dalam format docx. 2. Sertakan dengan gamb...

Tegar Dalam Perjuangan Dakwah

Jumat, 29 Januari 2021



Oleh: HusnulKh
(Intelektual Muslimah)

Hijrah itu awalnya mudah. Yang sulit itu istikamah hingga akhir hayat. Banyak sekali yang awalnya semangat hijrah, istikamah dalam memperjuangkan Islam, justru akhirnya harus pergi karena kegersangan hati.

Hati yang gersang bisa jadi karena mulai jarang menambah tsaqofah Islam. Ditambah lagi urusan dunia yang sebenarnya hanya pelengkap hidup, bukan tujuan hidup.

Namun ketika ujian mulai menerpa. Keraguan pun mulai berbisik. Hingga akhirnya harus berpindah haluan dari perjuangan.

Sebenarnya sudah alamiah, setiap perjalanan dakwah ada saja yang gugur sebelum sampai di puncak kemuliaan.
Bisa jadi teman yang kita anggap sudah luar biasa perjuangannya, sering kita elu-elukan, gugur dalam perjuangan. Hal itu sudah alamiah, karena kita manusia.

Perjuangan para pengemban dakwah, bukan perjuangan seperti olimpiade yang cuma beberapa ronde langsung selesai.
Adakalanya pejuang itu kuat, lelah, dan tebersit ingin menyerah. Bahkan ada yang berpindah haluan sehingga menyalahkan kebenaran yang dipegang sebelumnya. Oleh karena itu, kita harus tetap belajar, senantiasa muhasabah diri, sabar dan tegar saat ujian itu menghadang.

Karenanya, layakkan diri dalam perjuangan, bersandarlah pada Allah bukan pada manusia,
hingga keraguan itu tak menghampiri mu karena kesalahan manusia.
Hijrahlah karena Allah, tanpa berharap apapun dari manusia, agar hatimu tak pernah gersang karena kecewa.

Kita pun harus menundukkan perasaan kita terhadap syariat, bukan pada ego manusia. Karena ada atau tiadanya kita, syari'at Islam akan tetap Allah menangkan, janji Rasul-Nya tak pernah keliru. Oleh karena itu, jangan pernah  merusak janji kita pada Allah, apalagi mempermainkan ajaran Islam yang mulia.

Allah Swt berfirman:
ولئن سالتهم ليقولن إنما كنا نخوض ونلعب قل أبالله وءاياته ورسوله كنتم تستهزءون{٦٥} لاتعتذروا قد كفرتم بعد إيمانكم إن نعف عن طائفة منكم نعذب طائفت بأنهم كانوا مجرمين{٦٦}
" jika kamu bertanya kepada mereka (tentang apa yang mereka lakukan itu), tentu mereka akan menjawab, 'sungguh kami hanyalah bersenda gurau dan bermain-main saja', katakanlah, 'apakah dengan Allah, ayat-ayat-Nya dan Rasul-Nya kalian berolok-olok?' Tidak usah kalian minta maaf karena kalian kafir sesudah beriman. Jika kami memaafkan segolongan kalian (lantaran mereka bertobat), niscaya kami akan mengazab golongan (yang lain) karena mereka adalah orang-orang yang selalu berbuat dosa."(QS: at-Taubah:65-66)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar