Recent Posts

STRATEGI GURU DALAM BERKOMUNIKASI DENGAN SISWA SELAMA PANDEMI COVID-19

Senin, 12 Juli 2021


Oleh : Indri intania Rahmi
Mahasiswa Universitas IslamNegri Sultan Maulana Hasanudin Banten 
Fakultas Tarbiyah dan Keguruan 
Jurusan Pendidikan Islam Anak Usia Dini


Selama beberapa bulan terakhir, pandemi virus corona telah menyebabkan seluruh dunia berubah. Saat ini guru harus mengatasi dampak pandemi, guru harus menyesuaikan tidak hanya cara mereka beroperasi tetapi juga cara kami berinteraksi dengan calon siswa atau siswa. Untuk memperhatikan kebutuhan mereka selama waktu yang luar biasa ini.


Komunikasi khususnya di bidang pendidikan perlu dipelajari karena komunikasi antara pengajar dan siswa memiliki kemampuan untuk meningkatkan pengalaman belajar dan menciptakan pengaturan yang positif (Hidayat, D., & Noeraida, N., 2020). Komunikasi hanyalah transfer informasi dari satu orang ke orang lain, atau kelompok ke orang lain. Komunikasi yang efektif adalah proses pertukaran ide, pikiran, pengetahuan dan informasi sedemikian rupa untuk memenuhi tujuan atau maksud dengan cara yang terbaik. Dalam istilah lain, ini tidak lebih dari ekspresi pandangan pengirim dengan cara yang paling dipahami oleh penerima.


Tujuan komunikasi online sama dengan komunikasi tatap muka: ikatan; bertukar informasi; didengar dan dipahami. Menumbuhkan rasa kebersamaan di kelas online akan membuat pengalaman belajar siswa lebih bermakna dan dapat membantu mereka tetap terhubung selama proses belajar mengajar (Khadijah, K., 2020). Ketika guru berkomunikasi dengan siswa, baik di kelas tatap muka atau kelas online, mereka berkomunikasi untuk tujuan menawarkan pengetahuan atau memiliki informasi untuk mendapatkan pemahaman dan mengembangkan hubungan. Berkomunikasi dengan siswa di lingkungan online memerlukan sedikit lebih banyak pemikiran dan perencanaan daripada berkomunikasi dengan siswa di lingkungan tradisional karena lingkungan online tidak memiliki bahasa tubuh (Komalasari, R., 2020). Guru memiliki keuntungan menggunakan bahasa tubuh dan ekspresi wajah di kelas tatap muka untuk membantu mereka terhubung dan menyampaikan pesan mereka kepada siswa mereka. Saat berinteraksi di kelas online, guru tidak memiliki keuntungan menggunakan bahasa tubuh untuk membantu siswanya berkomunikasi. Pengetahuan tentang kelemahan komunikasi dalam lingkungan online dapat membantu mereka memutuskan bagaimana membangun komunikasi yang tepat waktu dan tepat, dan bagaimana berinteraksi secara efektif dengan siswa online mereka.


Pengembangan keterampilan komunikasi yang baik merupakan bagian penting dari kemampuan guru untuk berhasil. Guru harus memiliki tingkat keterampilan komunikasi yang sangat jelas untuk sukses. Komunikasi yang efektif memainkan peran yang sangat penting dalam pengajaran yang efektif, karena komunikasi yang efektif mempengaruhi produktivitas guru dan efisiensi guru dan siswa (Sudrajat, J., 2020). Seberapa efektif guru terkait erat dengan cara mereka berinteraksi. Kami mengkomunikasikan pikiran, pengetahuan dan keinginan dalam beberapa cara: melalui ucapan, gerak tubuh, dan bahasa tubuh lainnya, dan kata-kata tertulis. Oleh karena itu, guru dengan keterampilan komunikasi yang baik akan menciptakan lingkungan belajar dan mengajar yang lebih produktif bagi siswa.


Dengan begitu banyak hal yang tidak diketahui seputar tahun akademik yang akan datang, siswa mungkin merasa cemas tentang jalan mereka di depan. Pendekatan yang transparan dan penuh kasih untuk komunikasi siswa akan berfungsi sebagai sumber yang menyegarkan selama waktu yang belum pernah terjadi sebelumnya ini. Ketidakpastian saat ini menghadirkan peluang untuk membayangkan kembali peran alat rekrutmen pemasaran email, konten situs web, dan platform sosial dan menggunakannya sebagai sumber daya perencanaan pendidikan.


Perkenalan yang mengintegrasikan video, melalui aplikasi seperti Slack, Flipgrid, dan Voice Thread, melibatkan siswa, memungkinkan mereka membuat koneksi di awal kursus tidak peduli bagaimana mereka mengakses kursus. Penelitian telah menunjukkan pentingnya kehadiran sosial dalam kursus online. Melihat dan mendengar baik siswa maupun guru melalui sumber video dan/atau audio lebih jauh merasakan kehadiran bahwa siswa tidak terisolasi dan sendirian dalam pembelajaran mereka (Mastura, M., & Santaria, R., 2020). Forum diskusi di LMS memberikan kesempatan bagi semua untuk berinteraksi. Menyediakan forum tanya jawab memungkinkan siswa untuk dapat saling bertanya tentang mata kuliah, serupa dengan kesempatan yang diberikan melalui kehadiran tatap muka.


Harapan bagi siswa dalam lingkungan online dan bagaimana guru mengomunikasikan harapan mereka kepada siswa juga menghadirkan tantangan. Di satu sisi, guru suka melihat wajah siswa mereka, serta mengetahui bahwa mereka terlibat dan berpartisipasi di kelas. Di sisi lain, siswa mungkin merasa tidak nyaman membawa kelas secara virtual ke ruang hidup mereka sendiri. Harapan perlu dikomunikasikan dengan jelas dalam silabus, dalam pengumuman di LMS, dan melalui pesan verbal. Selain itu, komunikasi ini harus diulang secara berkala sebagai pengingat. Guru memiliki kebijakan dalam silabus mereka yang menggambarkan keterlambatan kerja, partisipasi, dan kehadiran; menciptakan dan mengomunikasikan harapan-harapan ini bukanlah hal baru.


Guru dapat menggunakan teknologi dalam berbagai cara untuk berkomunikasi dengan siswa mereka. Kelas dapat direkam untuk ditinjau kembali oleh siswa di luar kelas. Pengumuman dapat dikirim melalui email, diposting di LMS, tweeted, atau SMS langsung ke siswa melalui aplikasi seperti Remind atau GroupMe. Selain itu, guru dapat merekam pengumuman dan pengingat melalui berbagai aplikasi termasuk Quicktime, Screen-o-matic, dan CamStudio. Atau, guru dapat menggunakan fungsi rekam dari alat konferensi web mereka. Alat-alat ini juga dapat digunakan untuk merekam kuliah, meskipun penting untuk diingat bahwa siswa belajar lebih baik dalam microbursts atau chunks daripada dari menonton 20 menit kepala yang berbicara. Sebuah studi tahun 2015 oleh Microsoft menemukan bahwa rentang perhatian rata-rata siswa yang menonton video di lingkungan online adalah delapan menit (Siregar, M. Y., & Akbar, S. A., 2020). Jadi, bahkan dalam kursus sinkron, kuliah harus singkat, dengan kegiatan diselingi. Online, memecah kuliah panjang menjadi pendek, kuliah mini memungkinkan siswa untuk berhenti dan memproses apa yang telah dibahas. Video berdurasi dua-tiga menit yang lebih pendek juga membutuhkan bandwidth yang lebih sedikit untuk ditonton, yang penting bagi siswa yang kesulitan membayar layanan internet.


DAFTAR PUSTAKA

Hidayat, D., & Noeraida, N. (2020). Pengalaman komunikasi siswa melakukan kelas online selama pandemi Covid–19. JIKE: Jurnal Ilmu Komunikasi Efek, 3(2), 172-182.
Khadijah, K. (2020). Pola kerja sama guru dan orangtua mengelola bermain AUD Selama masa pandemi COVID-19. Kumara Cendekia, 8(2), 154-170.
Komalasari, R. (2020). Manfaat Teknologi Informasi dan Komunikasi di Masa Pandemi Covid 19. TEMATIK-Jurnal Teknologi Informasi Dan Komunikasi, 7(1), 38-50.
Mastura, M., & Santaria, R. (2020). Dampak pandemi COVID-19 terhadap proses pengajaran bagi guru dan siswa. Jurnal Studi Guru Dan Pembelajaran, 3(2), 289-295.
Simanjuntak, S. Y., Dwimawanti, I. H., & Hidayatullah, M. A. (2020). Respons Guru Terhadap Kebijakan Pembelajaran Jarak Jauh Selama Pandemi Covid-19. Jurnal Ilmiah Pendidikan Citra Bakti, 7(2), 125-136.
Siregar, M. Y., & Akbar, S. A. (2020). Strategi guru dalam meningkatkan kualitas mengajar selama masa Pandemi COVID-19. At-Tarbawi, 12(2), 180-188.
Sudrajat, J. (2020). Kompetensi guru di masa pandemi COVID-19. Jurnal Riset Ekonomi Dan Bisnis, 13(1), 100-110.
 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar